Selasa, 08 Desember 2015

NILAI UAS GANJIL BAHASA INDONESIA SMK-SMA BSI-SJ 2015

GABUNGAN HASIL UJIAN AKHIR SEMESTER (UAS) GANJIL BAHASA INDONESIA 2015
CLUSTER STUDY:
KELAS X.C SMA SUMSEL JAYA PALEMBANG;
KELAS XI SOS 2 SMA SUMSEL JAYA PALEMBANG;
KELAS XI MIPA 1 SMA BINA SRIWIJAYA INDONESIA PALEMBANG;
KELAS XII AP SMK BINA SRIWIJAYA INDONESIA PALEMBANG.
-------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

(PERINGKAT, NAMA SISWA, KELAS, SEKOLAH: NILAI)

001. SITI ANNISA, X C, SMA SJ: 97,0
002. LORA MARETA, XII AP, SMK BSI: 96,0
003. KURNIAWATI, XII AP, SMK BSI: 96,0
004. JULIAN NOVIYANI, XI MIPA 1, SMA BSI: 94,0
005. MONIKA YUNIARTI, XI MIPA 1, SMA BSI: 94,0
006. DESTA AMELIA, XI MIPA 1, SMA BSI: 93,5
007. LIZA ANJASARI, XI MIPA 1, SMA BSI: 93,0
008. AMELIA PUTRI UTAMI, XI MIPA 1, SMA BSI: 93,0
009. KARINA UTAMI, XII AP, SMK BSI: 93,0
010. BABY MURNI, XII AP, SMK BSI: 92,0
011. SUTIA NINGRUM, XI MIPA 1, SMA BSI: 91,0
012. AHMAD ROIHAN, XII AP, SMK BSI: 91,0
013. DIAH AYU PUTRI, XI MIPA 1, SMA BSI: 90,0
014. AJI ISMAIL, XI MIPA 1, SMA BSI: 90,0
015. FEBRI MAHIRULLAH, XII AP, SMK BSI, 90,0
016. M ISNANDAR, X C, SMA SJ: 89,5
017. FIDYA ASTUTI, XII AP, SMK BSI: 89,0
018. JUNARIYA, XI SOS 2, SMA SJ: 89,0
019. YUNITA SARI, XII AP, SMK BSI: 89,0
020. TRI SUSANTI, X C, SMA SJ: 88,0
021. AHMAD PRAYOGA, XII AP, SMK BSI: 88,0
022. RATIH SAFITRI, XI SOS 2, SMA SJ: 87,0
023. INTAN WIDIYASARI, X C, SMA SJ: 87,0
024. NANDA KARLENA, XI SOS 2, SMA SJ: 87,0
025. WIRAWAN, X C, SMA SJ: 86,0
026. MAHARANI PUTRI ANDANTI, XII AP, SMK BSI: 86,0
027. MARIA CAROLINE Z, XI SOS 2, SMA SJ: 86,0
028. M EKO SAPUTRA, X C, SMA SJ: 85,5
029. MIFTAHUL JANNAH, X C, SMA SJ: 85,0
030. KEVIN, X C, SMA SJ: 85,0
031. M RAFLY FIRMANSYAH, X C, SMA SJ: 84,5
032. IGA NUR FADILLAH, X C, SMA SJ: 84,0
033. FATIMAH ZAHARA, X C, SMA SJ: 84,0
034. ANGGUN HONESAH, XII AP, SMK BSI: 84,0
035. HILWAN NISWA, XII AP, SMK BSI: 83,0
036. WAIS ALQORNI, XI MIPA 1, SMA BSI: 83,0
037. KHAIRUNNISA, XI MIPA 1, SMA BSI: 82,0
038. M SAHRUL, X C, SMA SJ: 82,0
039. KRISMON HADI CAHYO, XII AP, SMK BSI: 82,0
040. MARWANSYAH, XII AP, SMK BSI: 82,0
041. AHMAD ALBADAWI, X C, SMA SJ: 81,5
042. EMYLIA AGUSTINA, XII AP, SMK BSI: 81,0
043. RISQI SAPUTRA, XII AP, SMK BSI: 81,0
044. MUHAMMAD RESKY, XII AP, SMK BSI: 81,0
045. M. SULAIMAN, XI MIPA 1, SMA BSI: 81,0
046. SULAIMAN AHMAD, XII AP, SMK BSI: 81,0
047. KMS. M RASYID SYIDIQ, XII AP, SMK BSI: 81,0
048. ACHMAD YUDISTIRA, XI MIPA 1, SMA BSI: 81,0
049. REYNALDI PRATAMA, XI MIPA 1, SMA BSI: 80,5
050. M RIO HALIM, X C, SMA SJ: 80,0
051. NATASHA SALSABILA, XI SOS 2, SMA SJ: 80,0
052. EKA RAMADHANI, XI SOS 2, SMA SJ: 80,0
053. EDO SAPUTRA, XII AP, SMK BSI: 80,0
054. ANDHANI OETARI, XII AP, SMK BSI: 80,0
055. NOPAN ARIANSYAH, XI MIPA 1, SMA BSI: 80,0
056. ISMAIL, XI SOS 2, SMA SJ: 80,0
057. MEGA UTAMI, XI SOS 2, SMA SJ: 79,0
058. NUR SINTA DEWI, X C, SMA SJ: 79,0
059. JAINAL ARIFIN, XII AP, SMK BSI: 79,0
060. SULISTIA, XI MIPA 1, SMA BSI: 78,0
061. FEBBY FITRIYANTI, X C, SMA SJ: 77,0
062. M RAFLY ARDIAN, X C, SMA SJ: 77,0
063. SANDY MEISILENO, XII AP, SMK BSI: 76,0
064. WIWID PUTRI ALTIN, X C, SMA SJ: 76,0
065. CICI MARLINA, X C, SMA SJ: 76,0
066. M EDHO ADHARI, X C, SMA SJ: 76,0
067. SUSAN DHEA ASTUTI, XII AP, SMK BSI: 74,0
068. M REZA PAHLEVI, XI SOS 2, SMA SJ: 74,0
069. RISKY AMANDA, XI SOS 2, SMA SJ: 74,0
070. MUHAMMAD ARFAN, XI MIPA 1, SMA BSI: 74,0
071. MOH. FAJRIN SIDIQ, X C, SMA SJ: 73,0
072. M SODIKIN, X C, SMA SJ: 72,0
073. M BRAM, XII AP, SMK BSI: 71,0
074. M DANDI, XI SOS 2, SMA SJ: 71,0
075. SAKI RAHMATULLAH, XII AP, SMK BSI: 70,0
076. MEGAWATI RATNA PUTRI, XI MIPA 1, SMA BSI: 69,5
077. M ARIS DIAN, X C, SMA SJ: 68,0
078. MAULANA AHSAN, XI SOS 2, SMA SJ: 68,0
079. M NUR AZEL, XII AP, SMK BSI: 67,0
080. M ALPARIZI, XII AP, SMK BSI: 66,0
081. M RAFLY JULIAN, XI SOS 2, SMA SJ: 66,0
082. PUTRI NADIA, XI MIPA 1, SMA BSI: 65,0
083. RAHMAT NUR HIDAYAT, X C, SMA SJ: 65,0
084. M RENDI SAPUTRA, X C, SMA SJ: 65,0
085. SHASHA AMANDA, XI SOS 2, SMA SJ: 65,0
086. M RIZKY HANGGONO, X C, SMA SJ: 64,0
087. M RIZKY ROMADHON, X C, SMA SJ: 63,0
088. M NUR FAJRI, X C, SMA SJ: 63,0
089. AZLAN FAJRI, XII AP, SMK BSI: 62,0
090. KRISTINA, XI SOS 2, SMA SJ: 62,0
091. M SAMAUN, XII AP, SMK BSI: 60,0
092. M RIDHO AL QURAISH, X C, SMA SJ: 59,0
093. FIRMANSYAH, XI SOS 2, SMA SJ: 58,0
094. KMS M ADAM MAULANA, XI SOS 2, SMA SJ: 57,0
095. M PRADANA RIZQI, XI SOS 2, SMA SJ: 57,0
096. RM DELLY SAGITA, X C, SMA SJ: 56,0
097. M RIDHO DWI SAPUTRA, X C, SMA SJ: 55,0
098. WAIS AL KORNI, XI SOS 2, SMA SJ: 53,0
099. YUDHA PRATAMA, XI SOS 2, SMA SJ: 53,0
100. M FERRY AL FAZERI, XI SOS 2, SMA SJ: 52,0
101. RM ARIF MAULANA, X C, SMA SJ: 48,0
102. RISTIA KHAIRUNNISA, XI SOS 2, SMA SJ: 44,0
103. M NOVIAN FAHRI, X C, SMA SJ: 38,0
104. M HAIKAL ABIZAR, X C, SMA SJ: 38,0
105. M. ISMAIL, XI MIPA 1, SMA BSI: 27,0
106. GILANG AR ROFIQ, XI MIPA 1, SMA BSI: 21,0


KETERANGAN:
1) NILAI DI ATAS MERUPAKAN NILAI MURNI UAS DAN DITAMBAH NILAI PRAKTIK APRESIASI DRAMA BAGI YANG MENGIKUTI PEMENTASAN DRAMA;
2) PENGURUTAN NAMA DIDASARKAN POSISI NILAI YANG DIPEROLEH, NAMUN TIDAK BERSIFAT AKURAT, SEBAB SOAL DAN TINGKATAN KELAS TIDAK SAMA;
3) REMEDIAL TERGANTUNG PIHAK SEKOLAH, APAKAH PERLU DIADAKAN ATAU TIDAK;
4) KKM UNTUK SEMUA KELAS ADALAH 75, KECUALI KELAS XII AP SMK BSI ADALAH 78;
5) BAGI CATATAN YANG BELUM DIKUMPUL, NILAI RAPOR BAHASA INDONESIA TIDAK AKAN DIKELUARKAN. SILAKAN LENGKAPI, RAPIKAN DAN KUMPUL KE GURU YANG BERSANGKUTAN!
6) NILAI DI ATAS DAPAT BERUBAH SEWAKTU-WAKTU APABILA DITEMUKAN KESALAHAN DALAM PERHITUNGAN.
7) UNTUK INFORMASI LEBIH LANJUT, SILAKAN HUBUNGI SAYA DI 08974494705.
8) SAMPAIKAN PENGUMUMAN INI KEPADA TEMAN-TEMAN KALIAN DI KELAS!
TERIMA KASIH

MENGETAHUI:
GURU BIDANG STUDI,


ALVIAN KURNIAWAN, S.Pd.

Rabu, 21 Oktober 2015

HASIL MID BAHASA INDONESIA KELAS XI MIPA 1 SMA BSI PALEMBANG

KKM = 75,00

01. Liza Anjasari : 94,00
02. Desta Amelia : 93,00
03. Julia Noviani : 82,50
04. Amelia Putri : 80,00
05. Sutia Ningrum : 79,00
06. Khairunnisa : 64,50
07. Diah Ayu : 63,00
08. Putri Nadia : 61,00
09. Wais Al Qorni : 60,00
10. Megawati Ratna : 59,50
11. M. Sulaiman : 57,00
12. Monika Yuniarti : 56,50
13. Aji Ismail : 51,00
14. Sulistia : 45,00
15. M. Arfan : ??,??
16. Achmad Yudistira : ??,??
17. Reynaldi : ??,??
18. Nopan Ariansyah : ??,??
19. Gilang Arrofiq : ??,??
20. M. Ismail : ??,??

Palembang, 21 Oktober 2015
Guru Bidang Studi,



Alvian Kurniawan, S.Pd.

HASIL MID BAHASA INDONESIA KELAS XII AP SMK BSI PALEMBANG

KKM = 78,00

01. Maharani Putri : 86,00
02. Febri Mahirullah : 82,00
03. Saki Rahmatullah : 81,50
04. Kurniawati : 81,50
05. Lora Mareta : 81,00
06. Hilwan Niswah : 77,25
07. Rizqi Saputra : 77,00
08. Karina Utami : 76,50
09. Muhammad Resky : 76,00
10. Anggun Honesah : 74,00
11. Bebi Murni : 73,50
12. Sandy Meiselino : 72,00
13. Susan Dhea : 70,50
14. Yunita Sari : 70,00
15. Ahmad Roihan : 70,00
16. M. Alfarizi : 69,00
17. Fidiya Astuti : 64,50
18. Emylia Agustina : 64,50
19. Ahmad Prayoga : 64,00
20. Kms. M. Rasyid : 62,00
21. Krismon Hadi Cahyo : 61,00
22. Azlan Fajri : 57,00
23. Edo Saputra : 53,50
24. Marwansyah : 49,50
25. Muhammad Bram : 48,00
26. Sulaiman Ahmad : 46,50
27. Jainal Arifin : 45,00
28. Andhani Oetari : 42,00
29. M. Nur Azel : ??,??
30. M. Samaun : ??,??


Palembang, 21 Oktober 2015
Guru Bidang Studi,



Alvian Kurniawan, S.Pd.

Selasa, 06 Oktober 2015

HASIL UTS BAHASA INDONESIA GANJIL KELAS XI SOS 2 SMA SUMSEL JAYA

HASIL ULANGAN TENGAH SEMESTER (UTS) SEMESTER GANJIL
MATA PELAJARAN BAHASA INDONESIA KELAS XI SOS 2
SMA SUMSEL JAYA PALEMBANG TAHUN AJARAN 2015—2016

1. JUNARIAH : 84,5
2. MEGA UTAMI : 80,5
3. MARIA CAROLINE Z : 79,0
--------------------------------------------- KKM = 75
4. EKA RAMADHANI : 73,5
5. NANDA KARLENA : 68,5
6. WAIS AL KORNI : 68,0
7. RATIH SAFITRI : 66,0
8. KMS. M. ADAM : 58,5
9. M. PRADANA RIZKI : 58,5
10. RIZKY AMANDA : 52,5
11. NATASHA SALSABILA: 52,5
12. SHASHA AMANDA : 52,5
13. M. RAFLY JULIAN : 52,0
14. M. REZA FAHLEVI : 51,5
15. M. DANDI : 41,0
16. M. EDO ADHARY : 32,0
17. MAULANA AHSAN : 36,0
18. RISTIA KHAIRUNISA : 33,5
19. KRISTINA : 31,0
20. M. ISMAIL : 30,0
21. FIRMANSYAH : 29,0
22. M. ABDUL AZIZ : 25,0
23. M. FERRY ALFAZERI : 19,0
24. M. NOVIAN FACHRI : 17,5
25. YUDA PRATAMA : ?

Senin, 05 Oktober 2015

HASIL UTS GANJIL BAHASA INDONESIA KELAS X.C SMA SUMSEL JAYA

HASIL ULANGAN TENGAH SEMESTER (UTS) SEMESTER GANJIL
MATA PELAJARAN BAHASA INDONESIA KELAS X.C
SMA SUMSEL JAYA PALEMBANG TAHUN AJARAN 2015—2016

1. SITI AN-NISA : 95,0
2. WIRAWAN : 87,5
3. MIFTAHUL JANNAH : 87,5
4. M. RIO HALIM : 85,0
5. FATIMAH ZAHARA : 83,5
6. INTAN WIDYASARI : 80,5
7. M. ISNANDAR : 78,0
8. WIWID PUTRI A : 77,5
9. AHMAD AL BADAWI : 77,0
10. FEBBY FFITRIYANTI : 76,5
11. NUR SINTA D : 75,5
----------------------------------------------------------------- KKM = 75
12. M. SAHRUL : 74,5
13. M. RAFLI ARDANI : 74,0
14. IGA NURFADILLAH : 69,5
15. RINDI ANTIKA K : 68,0
16. M. RAFLY FIRMAN : 67,5
17. TRI SUSANTI : 67,0
18. M. FAJRIN SIDIK : 63,0
19. M. RIDHO A.Q. : 62,5
20. M. RIDHO DWI S : 61,0
21. M. EKO SAPUTRA : 60,0
22. CICI MARLINA : 60,0
23. M. RENDI SAPUTRA : 59,5
24. RAHMAT NUR H : 59,0
25. R.M. DELLY SAGITA : 58,0
26. M. RIZKY ROMADON: 57,0
27. M. ARIS DIAN S : 50,5
28. M. SODIKIN : 50,0
29. KEVIN : 49,5
30. M. ADE RIANSYAH : 48,5
31. KMS. M. AMIR H : 45,5
32. M. NUR FAJRI : 39,0
33. R.M. ARIF MAULANA: 14,5
34. M. AJIE INDO P : ?
35. M. HAIKAL ABIZARD : ?
36. M. RIZKY HANGGONO: ?

CATATAN: TIDAK DILAKUKAN REMEDIAL BAGI YANG NILAINYA DI BAWAH KKM. TERIMA KASIH.

PALEMBANG, 5 OKTOBER 2015
GURU BIDANG STUDI,


ALVIAN KURNIAWAN, S.Pd.

Selasa, 08 September 2015

Cerpen "Pesan di Helaian Benang-Benang Emas" oleh: Alvian Kurniawan, S.Pd.

Remang telah datang bertamu malam ini. Riuh suara hujan terdengar lincah menari di atas genting-genting rumah panggungku. Petir pun turut serta hadir menggangguku yang sedang duduk di samping lemari ukir yang sudah retak kacanya. Gemuruh suaranya menambah suasana malam menjadi kian mencekam. Ku amati dari kejauhan, Nyimas, anak bungsuku tidur dengan pulasnya. Ia nampak lelah setelah seharian penuh berlatih menari tanggai bersama teman sekelasnya di SD. Aku ingat, sekitar lima jam yang lalu, ia mengeluh lelah dan pusing. Ia sempat berpesan kepadaku sebelum tidur, kalau esok pagi ia ingin mengenakan baju penari khas dari Sumatera Selatan ini. Tentunya, sebagai seorang ibu aku merasa ingin memenuhi permintaan anak kesayanganku ini. Apalagi aku ingat bahwa seharusnya baju ini sudah selesai ku rajut sembilan hari yang lalu bertepatan dengan ulang tahun Nyimas yang ke-11.
Ku lihat jam dinding sudah menunjukan hampir pukul dua dini hari. Aku terus saja menenun satu demi satu helaian benang emas ini. Dalam batinku terbit sebuah hasrat ingin melihat Nyimas menari dengan luwesnya besok pagi pada acara penyambutan Bapak lurah di sekolahnya. Maklum, sebagai mantan penari adat, aku sangat paham medan kegembiraan yang dirasakan setiap penari ketika ia sukses membawakan tariannya di hadapan tamu-tamu yang disambutnya. Sebab tarian ini sengaja dibuat khusus untuk menyambut para tamu kehormatan yang sedang berkunjung. Artinya, apabila tamu kehormatan terasa senang melihat penyambutan ini, maka sebagai seorang penari pun pasti merasakan hal yang serupa karena telah berhasil pada tujuan asalnya. Pelan-pelan pikiranku berjalan pada masa remaja yang pernah ku lalui dulu. Aku membayangkan seolah sedang menari bersama teman-teman gadis sebayaku dulu yang berjumlah tiga orang, termasuk aku sendiri. Memang tari tanggai ini pada umumnya ditarikan oleh gadis kota Palembang yang berjumlah ganjil. Aku sudah paham akan jumlah itu. Aku juga merasai tengah bangga memergunakan “aesa dodot” yang merupakan busana untuk menari tanggai. Bersamaan juga dengan khayalku yang sedang asik menari, aku seolah-olah mendengar teduh suara iringan musik “enam bersaudara” yang juga mengiringiku menari kala itu. Iringan kental instrumen dengan tempo lambat dan memadukan antara musik gendang, gong, dan sebagainya seolah menyuruhku untuk bergerak terus menerus. Aku tersenyum lepas sembari menggerakan jari-jariku dengan sangat lembut. Aku seolah dijemput untuk menari di suatu masa yang aku sendiri tak tahu di mana lamunanku itu membawanya. Ku rasai ada tatapan kagum dari ratusan pasang mata yang tengah asik menikmati indahnya gerakan yang ku tampilkan. Tiba-tiba,
“Prakkk !!!” aku tersadar dari lamunanku setelah sebuah gelas kecil di sampingku tidak sengaja tersentuh oleh tanganku. Aku tersenyum seketika, sembari kembali mengambil segenggam benang emas yang masih setia menemaniku menenun songket.
Waktu menunjukan pukul setengah enam sore, ku lihat Nyimas dengan begitu semangatnya bangun dengan memasang rona wajah yang gembira.
“Mak, apakah songket tenun buatan mak sudah jadi?” tanyanya dengan nada penasaran. Sebenarnya, aku tak kuasa mengatakan bahwa songket tenun itu belum ku usai pengerjaannya hingga saat ini. Tapi, untuk menjaga perasaannya yang sedang gembira, aku hanya berucap kepadanya,
“Sudah kok, nanti kamu tinggal pakai saja!” demikian jawabku kepada Nyimas. Ku lihat Nyimas berlari kegirangan mendengar jawabanku tadi. Ia segera menuju kamar mandi dan sepintas terdengar suara dentum gayung dan siraman air dari dalam kamar mandi itu.
Seusai mandi, Nyimas segera berganti baju. Diambilnya tas pakaian yang di dalamnya sudah ada semua perlengkapan tari, hanya saja kain songket yang tidak ada di dalam tas tersebut.
“Nyimas, songket tenunnya tinggal Mak gosok saja. Dari pada kamu terlambat, mending kamu berangkat ke sekolah dulu saja. Nanti Mak yang mengantarkannya kepada gurumu.”
“Tapi jangan sampai telat ya, Mak!”
“Iya! Pokoknya kamu berangkat dulu sana. Jangan lupa bawa pisang goreng. Makanlah di sekolah, jangan tidak! Takutnya nanti kamu lapar pada saat menari!” teriakku kepada Nyimas.
Ku lihat Nyimas berlari kencang menuju meja makan yang terletak tidak jauh dari tempatku duduk. Dirautnya beberapa pisang goreng dan burgo dengan tangan kecilnya sembari memasukannya bersamaan ke mulut kecilnya itu.
“Mak, aku berangkat ya!” teriaknya kepadaku sembari menyalamiku.
“Iya hati-hati! Tapi itu makanannya dihabiskan dulu! Tidak enak berjalan sambil mengunyah makanan,” teriakku mengingatkan.
“Tidak apa-apa, Mak! Soalnya buru-buru nih!”
Aku hanya tersenyum geli melihat ulah anakku. Lalu segera kembali ku ambil benang-benang emas yang sepertinya tinggal beberapa helai lagi untuk ku tenun. Aku tidak mau menunggu nanti-nanti lagi. Aku khawatir kalau ditunda pengerjaannya, nantinya malah terlambat.
Tepat pukul tujuh kurang lima belas menit songket tenun buatanku telah usai. Perasaan gembira itu seketika muncul. Hal ini wajar terjadi, sebab sekitar tiga bulan lamanya aku mengerjakan pembuatan songket tenun ini. Demikian hal ini juga menjadi jawaban besar bagi mereka yang sering menanyakan mahalnya harga songket itu sendiri. Yah, sebagai penenun songket, harga demikian memang sesuai dengan jirih payah besar dari kami yang harus menghabiskan waktu berbulan-bulan lamanya untuk menenun.
Tanpa berfikir panjang lebar, aku bergegas pergi ke sekolah Nyimas guna menghantarkan hasil tenunan songketku ini. Ada perasaan gembira dan cemas menyelinap di balik rongga pemikiranku. Kekhawatiran akan keterlambatan menjadi faktor utama yang menyebabkanku harus melangkah dengan langkah seribu.
Sesampainya di depan pagar sekolah, ku lihat ada banyak sekali siswa dan guru tengah duduk sembari melakukan gladi untuk penyambutan Pak Lurah di bawah tenda. Ku sapai satu per satu orang tua siswa yang terlihat sedang berdiri mengamati anak-anaknya dari kejauhan. Aku tahu, mereka pasti orang tua siswa kelas satu dan dua SD. Sebab dulunya aku juga begitu, tiap hari harus berdiri di depan pagar sekolah mengawasi Nyimas yang sedang belajar di dalam kelas.
“Halah, kok aku jadi teringat masa-masa dulu saat Nyimas baru masuk sekolah?” Sejenak aku kembali pada ingatan awalku, yaitu menemui guru kelas Nyimas untuk memberikan songket tenun ini kepadanya. Segera ku cari ruangan kelasnya, dan ku dapati Ibu Lini sebagai guru kelasnya sedang sibuk merias para penari yang salah satunya adalah si Nyimas.
Usai menyerahkan songket tenun itu, aku berpamitan dengan ibu Lini untuk bergabung bersama rombongan orang tua siswa berdiri di depan pagar. Aku tidak mau ketinggalan untuk menyaksikan buah hatiku menari dengan kain songket tenun buatanku. Perasaan cemas itu tiba-tiba berubah menjadi perasaan tidak sabar menanti Nyimas berlenggak-lenggok mengenakan “aesa dodot” yang terdiri dari sewet songket, kemben songket, teratai, selempang, gelang sempuru, gelang kuno, cempako, sumping, gelang gepeng, gelung malang, pending, sundur, bunga urai, dan kalung kebo munggah. Aku berfikir pasti Nyimas akan terlihat sangat cantik dengan mengenakan seperangkat baju itu. Ditambah lagi apabila aku melihat Nyimas memainkan jari tanggainya sembari membawa tepak yang berisi ramuan, seperti daun sirih, pinang, dan lain-lain sebagai simbol abdi kehormatan bagi para tamu agung.
Mungkin bagi sebagian orang tua melihat anaknya menari tanggai adalah suatu hal yang wajar, tapi tidak untukku. Lahir dari orang tua yang mewariskan bakat seni tari kepadaku menjadikanku kaya akan rasa cinta terhadap mereka yang masih setia melestarikan tarian adat sebagai aset kebudayaan di daerahnya.
Pukul sembilan lewat tujuh menit, rombongan lurah telah tiba di lokasi. Setelah ramah-tamah dan sedikit berbincang-bincang kecil antara Kepala Sekolah dan rombongan tamu. Akhirnya pembawa acara memanggil rombongan penari untuk naik ke panggung. Di sinilah rasa degdegan itu muncul seketika.
Ku lihat anakku menghampiri Pak Lurah dengan menyodorkan tepak untuk diambil daun sirihnya, lalu dilanjutkan dengan gerakan pembuka yang lemah gemulai menjadikanku semakin bersemangat memberikan tepuk tangan yang paling keras di deretan orang tua siswa yang sedang menonton tarian tersebut dari kejauhan.
Aku merasakan kegembiraan yang luar biasa saat ini, dan mungkin kegembiraan itu tidak serta merta dimiliki semua penonton. Rasa haru juga menyelinap di dinding aortaku. Paling tidak aku telah menjalankan amanah dari almarhum suamiku yang pernah berkata kepadaku,
“Aku dipertemukan cinta denganmu melalui gerakan tarianmu. Aku menjunjung tinggi ketertarikanku padamu juga melalui kebiasaanmu mempertahankan seni budaya di kota ini. Untuk itu, kelak ketika tiada aku di sampingmu, maka janganlah berfikir aku meninggalkanmu. Selama tarian itu masih tetap ditarikan oleh siapapun itu, di sanalah energi cinta ini tetap ada untukmu.”
Sungguh di sini tak terungkap olehku akan rasa banggaku saat ini. Aku seolah sedang menyimak kembali rekaman remajaku, tatkala aku dipertemukan dengan cinta dari seseorang yang pernah berkata itu kepadaku. Kini amanah itu tetap dapat ku jalankan, bahkan anakku pun membantuku mempertahankan amanah itu melalui bakatnya yang turun temurun dari keluargaku.
Tuhan, secarik sajak ku goreskan untuk-Mu, memandang pelan fajar yang ku rasai ada dari kuasa-Mu. Di sini aku menangis bukanlah sedih, melainkan aku menangis karena setelah sekian lama aku tersenyum karena nikmat-Mu. Sungguh tiada daya hamba membalas semua karunia ini untukmu, kecuali melalui munajat syukur ini ku haturkan pesan-pesan cinta yang ku tujukan kepada-Mu wahai Dzat yang maha pemberi cinta.

Palembang, 18 Agustus 2015
Pukul 14.35 WIB

Minggu, 23 Agustus 2015

Contoh Esai oleh Alvian Kurniawan, S.Pd.

MENINGKATNYA HARAPAN HIDUP

Setiap orang mengingini hidup bahagia dan sehat. Hidup bahagia adalah hidup yang memiliki kegembiraan, contohnya adalah hidup bersama orang-orang yang membuat nyaman. Sedangkan, hidup sehat adalah hidup yang terhindar dari penyakit. Kedua pola ini menjadikan seseorang dapat menjalankan aktivitasnya dengan normal. Namun, sebagian orang tidak memiliki kesempatan itu. Coba Anda bayangkan apabila Anda bertemu dengan seorang dokter yang menyatakan bahwa Anda menyidap penyakit yang mematikan! Anda akan merasakan suatu kesedihan yang membuat putus asa. Dalam hal ini, Anda jangan khawatir, karena berdasarkan data Survey Penduduk Antar Sensus (SUSPAS) yang dikutip dari http://sirusa.bps.go.id/index.php?r=indikator/view&id=48 menyatakan bahwa peningkatan harapan hidup seseorang yang hidup pada tahun 2000an meningkat menjadi 65,5%, setelah pada tahun 1990an dinyatakan bahwa harapan hidup seseorang adalah 59,8%. Data ini mengisyaratkan bahwa banyak faktor yang dapat menunjang peningkatan harapan hidup. Untuk itu, tulisan ini akan membicarakan tentang faktor-faktor pengaruh yang meningkatkan harapan hidup dan implementasinya.
Harapan hidup dipengaruhi oleh faktor makanan. Makanan yang sehat dapat menurunkan resiko terjangkitnya suatu penyakit. Anda harus membiasakan makan makanan yang menyehatkan, seperti empat sehat lima sempurna. Jenis makanan yang termasuk empat sehat lima sempurna adalah sayur. Sayur memiliki kandungan yang bermanfaat bagi tubuh. Salah satu kandungan tersebut adalah phytocemicals. Kandungan ini ditemukan pada sayur tumbuhan, seperti: bayam, kangkung, dan lain-lain. Sayur tumbuhan itu memiliki manfaat mengurangi resiko tumor dan kanker sebesar 20 persen. Dalam hal ini, seseorang perlu mengonsumsi sayur tersebut secara rutin, sehingga seseorang tersebut memiliki harapan hidup yang lebih tinggi.
Faktor lain yang mempengaruhi peningkatan harapan hidup adalah lingkungan. Lingkungan yang sehat berkaitan dengan lingkungan yang bebas polusi, misalnya bebas polusi udara. Udara mengandung oksigen dan nitrogen yang bermanfaat bagi seseorang. Manfaat tersebut dapat dirasakan saat bernafas. Saat seseorang melakukan kegiatan bernafas, seseorang itu mengambil zat oksigen dari udara bebas. Zat ini akan dihantar menuju paru-paru oleh alat pernafasan. Sehingga, paru-paru menjadi sehat apabila menghirup oksigen yang menyehatkan pula. Untuk itu, seseorang dilarang melakukan kegiatan yang dapat mencemari lingkungan udara. Kita dapat melakukan penanaman pohon serta mendukung program filterisasi asap pabrik dan rokok.
Faktor olahraga juga memiliki pengaruh terhadap peningkatan harapan hidup. Olahraga adalah salah satu aktivitas fisik ataupun psikis seseorang yang berguna untuk menjaga kesehatan. Beberapa ahli berpendapat bahwa olahraga memiliki peranan sebesar 45 persen untuk membentuk badan yang sehat. Olahraga dapat disesuaikan dengan kebutuhan. Kebutuhan seseorang untuk olahraga dianjurkan untuk dilakukan minimal sepuluh menit setiap hari. Waktu tersebut disesuaikan dengan jenis olahraga. Jika Anda termasuk pekerja yang sibuk, Anda dapat memilih olahraga yang tidak memerlukan waktu yang lama, seperti: senam, push up, sheet up dan lain-lain.
Kesimpulan yang dapat diperoleh untuk meningkatkan harapan hidup adalah dengan melakukan aktivitas yang membuat seseorang itu bahagia dan sehat. Aktivitas tersebut diperoleh dengan cara yang mudah. Jadi, Seseorang tidak perlu ragu untuk mengonsumsi makanan yang sehat, menjaga lingkungan dari polusi, berolahraga yang teratur dan sebagainya.